Panduan Freelancer untuk Menciptakan Portofolio Online

Maret 17, 2018
Panduan Freelancer untuk Menciptakan Portofolio Online
Freelance Portofolio
Perekonomian pertunjukan adalah pilihan kerja yang berkembang pesat. Menurut Intuit sekitar 34 persen angkatan kerja Amerika terdiri dari kontraktor independen dan pekerja lepas, dan jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi 43 persen pada tahun 2020. Itu banyak kesempatan ... dan banyak persaingan. Meskipun gaya hidup freelance penuh dengan tingkat perkos-tinggi per jam, fleksibilitas jadwal, dan kepuasan kreatif-ini juga berarti melakukan perburuan pekerjaan terus-menerus sepanjang tahun.

Seiring pertumbuhan pasar pertunjukan, penting untuk membedakan diri di antara rekan kerja Anda. Portofolio online dapat membantu Anda menciptakan gambaran lengkap tentang pengalaman kerja Anda dan memungkinkan klien menemukan Anda. 

#Panduan Freelancer untuk Menciptakan Portofolio Online


Nah, bagi anda semua yang berprofesi sebagai freelance ada baiknya juga anda membuat portofolio tentang keahlian maupun skill yang anda miliki dengan membuat web portofolio agar calon pelanggan anda dapat mengetahui skill apa saja yang anda miliki. Berikut adalah cara membuat protofolio profesional untuk jasa anda.

#Pilih Platform Hosting


Mereka mengatakan presentasi adalah segalanya, dan cara terbaik untuk membuat pekerjaan Anda menonjol adalah dengan situs yang menarik dan mudah dinavigasi. Tugas ini mungkin tampak menakutkan jika keterampilan pengembangan web Anda kurang, tapi jangan takut: Ada layanan yang menyediakan cara mudah (dan gratis) untuk membangun situs web Anda:

  • Wix: Sementara mereka menawarkan layanan desain berbayar, Wix memungkinkan pengguna membuat situs mereka sendiri, tidak memerlukan pengetahuan desain web. Langkahnya sederhana: jawab beberapa pertanyaan tentang bisnis Anda, pilihlah tampilan dan nuansa (juga dikenal sebagai tema), dan mulai menyesuaikan. Simak panduan langkah-demi-langkah mereka untuk demystify prosesnya.
  • Kontek: Ditujukan untuk freelancer yang kreatif, Antarmuka seperti formulir serupa memungkinkan Anda membuat portofolio yang mencakup informasi kontak dasar, contoh kerja (PDF online dan upload), dan daftar keterampilan profesional. Anda juga dapat menyoroti hubungan dengan perusahaan yang menggunakan database perusahaan mereka. Dan sementara model Contently menghubungkan freelancer internal dengan atasan, Anda dapat mengubah izin portofolio Anda untuk memungkinkan akses publik.

#Atur Sampel Pekerjaan Anda


Sampel kerja adalah no-brainer untuk portofolio Anda, namun mengorganisirnya memerlukan sedikit pemikiran lagi. Saat mempresentasikan pekerjaan Anda, pertimbangkan perusahaan dan klien yang ingin Anda tarik dan buatlah halaman contoh yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Jika Anda seorang fotografer komersial, misalnya, halaman arahan visual lebih mengundang daripada tautan ke gambar individual.

Ini juga membantu memisahkan sampel Anda ke dalam kategori. Misalkan Anda terutama mengerjakan pekerjaan desain untuk klien periklanan, tetapi juga menciptakan infografis dan proyek desain lainnya untuk media online; mungkin layak membagi dua jenis pekerjaan menjadi bagian yang berbeda sehingga calon klien dapat dengan mudah menemukan sampel yang paling relevan dengan mereka.

Bagian terakhir dari setiap halaman contoh adalah konteksnya. Sertakan deskripsi dengan masing-masing sampel Anda, misalnya, "Saya dipekerjakan oleh Perusahaan X untuk membuat kampanye pemasaran email untuk 5.500 pelanggan," dan daftar keterampilan yang Anda gunakan untuk menyelesaikan proyek. Sedikit detail berjalan jauh.

#Kumpulkan Testimonial


Bahkan di zaman teknologi, rekomendasi dari mulut ke mulut adalah alat penjualan yang hebat, dan menambahkan halaman testimonial ke portofolio Anda adalah cara yang bagus untuk menjaga agar pekerjaan tetap mengalir. Tanyakan kepada klien, rekan kerja, dan atasan untuk menulis ulasan tentang Anda nama, atau email mereka formulir pra-dibuat jika mereka lebih suka kuesioner terstruktur. Selain menarik klien baru, strategi ini membantu Anda tetap berhubungan dengan pengusaha masa lalu (dan tetap berada di radar pekerja gigih mereka).

#Sertakan Bio dan Tautan ke Akun Sosial Anda


Suka atau tidak suka, media sosial berperan dalam proses perekrutan.

Menurut survei CareerBuilder, kira-kira 70 persen pengusaha melihat akun sosial untuk menyaring kandidat pada tahun 2017. Jadi, sebaiknya Anda menggunakannya untuk keuntungan Anda! Bersandar ke jaringan dengan cara mencengkeram akun sosial Anda untuk mendapatkan profesional, membuat halaman Facebook bisnis, atau menggunakan Instagram untuk mengiklankan layanan Anda dan memamerkan pekerjaan Anda. Sepanjang jalan, jangan lupa menyertakan bio singkat dan ramah yang menjelaskan siapa diri Anda dan apa yang Anda lakukan. Kehadiran sosial yang terpelihara dengan baik dapat membantu Anda menjangkau klien dan memberi dorongan ekstra pada portofolio Anda. Anda tidak akan rugi.

#Daftar ketersediaan anda


Sifat kerja pertunjukan adalah cairan. Bagi banyak perusahaan, kontraktor mengisi kebutuhan spesifik yang berubah setiap minggu. Dengan pemikiran ini, sangat membantu untuk mencantumkan ketersediaan wawancara dan pekerjaan Anda sehingga klien dapat merobek jam Anda saat mereka membutuhkannya.

Gunakan plugin kalender untuk tema Anda, atau jika Anda menyukai teknologi rendah, Anda dapat menggunakan aplikasi gratis seperti Kalender Google atau Kalender ZOHO untuk berkoordinasi dengan atasan. Ketika sampai pada hiruk pikuk ekonomi pertunjukan, Anda tidak bisa tetap anonim. Tingkatkan visibilitas Anda dengan menciptakan kehadiran online yang kuat, dan Anda akan mendapati diri Anda menghabiskan banyak waktu untuk berburu pertunjukan berikutnya.

Nah itulah sedikit panduan untuk membuat portofolio bagi anda yang berprofesi sebagai freelance. Semoga dengan adanya artikel ini dapat membantu anda dalam mengembangkan jasa serta keahlian yang anda miliki.

Tampilkan Komentar